Pemilu, Pilpres

BPN Ogah Bawa Bukti Kecurangan ke MK, Lebih Pilih Gerakan Rakyat

Muhammad Syafii
Muhammad Syafii. (Foto: Istimewa)

Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno berencana tidak akan menempuh jalur hukum untuk membuktikan dugaan kecurangan Pemilu 2019. BPN mengaku sudah tidak lagi percaya pada lembaga Mahkamah Konstitusi (MK).

“MK telah berhasil membuat kami tidak memiliki kepercayaan bahwa mereka akan melakukan persidangan secara objektif,” kata Juru Kampanye Nasional BPN Muhammad Syafii di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Rabu (15/5/2019).

Syafii menuturkan pengalaman timses Prabowo saat Pilpres 2014. Waktu itu, menurut dia, MK tidak serius menanggapi bukti-bukti kecurangan yang disodorkan timses.

Baca: Ketua DPR: Kalau Harus Diadakan Pemilu Ulang, Apakah caleg-caleg Juga Mau Mengulang?

Syafii mengklaim saat itu timses Prabowo membawa 19 truk formulir C1. Namun, MK tetap menyatakan kemenangan Joko Widodo (Jokowi).

“Dengan sangat mudah MK pada waktu itu mengatakan seandainya ini diperiksa satu per satu, toh perubahan angka kemenangan itu tidak akan berubah. Paling hanya menambah 1-2 persen saja suara Pak Prabowo waktu itu, sehingga dengan itu MK kemudian mengetuk palu untuk kemenangan 01 (Jokowi) tanpa memeriksa data yang kami bawa sampai 19 truk itu,” ucap Politikus Gerindra itu.

Terkait langkah BPN selanjutnya setelah kemarin memaparkan data dugaan kecurangan Pemilu 2019, Syafii mengatakan pihaknya akan mengandalkan kekuatan rakyat.

“Kita kembali ke Pasal 1 UUD 1945, kedaulatan ada di tangan rakyat dan dilaksanakan melalui ketentuan UUD. Lalu kalau sudah dipastikan UU Dasar tidak dilaksanakan, kedaulatan tetap ada di tangan rakyat,” kata dia.

“Kita akan melihat nanti apa keinginan rakyat terhadap pemilu curang yang sekarang berlangsung. Jadi ada tanggal mainnya,” lanjutnya.

Baca: Politikus Gerindra Sindir Amien Rais soal People Power: Bisa Gak Ajak Turun PAN?

Sebelumnya, Prabowo Subianto tegas menolak hasil penghitungan Pemilu 2019 yang curang.

“Kami masih menaruh harapan kepadamu (KPU). Tapi sikap saya, yang jelas saya akan menolak hasil penghitungan pemilu. Hasil penghitungan yang curang. Kami tidak bisa menerima ketidakadilan dan ketidakjujuran,” kata Prabowo dalam simposium ‘Mengungkap Fakta Kecurangan Pemilu 2019’ di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta, Selasa (14/5).

Loading...