Pemerintahan

Amien Rais: Bukan Ahok atau Jokowi yang Sedang Kami Lawan, Tapi…

Amien Rais
Amien Rais

Ketua Dewan Pembina Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais mengungkapkan kenapa selama ini dirinya selalu kontra dengan mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, dan Presiden Joko Widodo.

“Sebenarnya bukan Ahok atau Jokowi yang sedang kami lawan,” katanya saat berpidato dalam acara nonton bareng film Penumpasan Pengkhianatan G-30-S/PKI dan diskusi bertema “Refleksi 62 Tahun G-30-S/PKI” di Masjid Balai Kota Yogyakarta, Sabtu sore, 30 September 2017.

Mantan Ketua Umum Partai Amanat Nasional itu menjelaskan bahwa yang sedang dia lawan adalah sosok di balik Jokowi dan Ahok.

Mereka, menurut Amien, adalah kekuatan asing, khususnya Cina, yang dia anggap hendak menguasai Indonesia, baik sistem politik maupun perekonomian.

“Kami menghadapi Ahok itu bukan menghadapi anak ingusan, tapi di belakangnya itu jajahan ekonomi, jajahan politik dari Negeri Tirai Bambu. Itu yang akan mencaplok Indonesia,” tutur Mantan Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat itu di hadapan sekitar seratusan orang.

Demikian juga dengan Jokowi. Amien mengaku tidak sedang menghadapi pribadi Jokowi, tapi kekuatan asing di balik Presiden, yang ia anggap sedang memaksa agar proyek reklamasi Teluk Jakarta jalan terus.

Amien melihat proyek reklamasi Teluk Jakarta merupakan subordinat dari agenda besar Cina untuk memperluas strategi Jalur Sutera.

Proyek Jalur Sutera ini, menurut Amien, merupakan sebuah strategi memperluas ekspansi perekonomian yang membentang dari Beijing, melintasi Laut Cina Timur, Laut Cina Selatan, diteruskan hingga Selat Malaka, Selat Sunda, Samudera Hindia, Angola, Mesir, lalu ke Turki sampai Jepang.

Agenda besar Cina dengan proyek Jalur Sutera atau yang disebut One Block One Road (OBOR), menurut Amien, bakal menjadi jalan menguasai perekonomian sekaligus politik di Indonesia.

“Presiden Cina Xi Jinping ini memang luar biasa ambisinya,” tuturnya.

Amien pun bersyukur Ahok kalah dalam pemilihan Gubernur DKI Jakarta kemarin. Amien berharap Anies Baswedan dapat menghentikan proyek reklamasi Teluk Jakarta. Kekuatan besar Cina yang kini mencengkeram dunia itu, kata Amien, membuktikan bahwa paham komunis masih digdaya.

“Untuk membuktikan komunis masih kuat, silakan buka YouTube dan masukkan kata kunci ‘Military Parade’, negara-negara komunis dari 2015-2017, bisa dilihat jelas semua,” katanya.

 

Artikel Lain