Pemilu, Pilkada

Tak Hadiri Debat, Agus: Itu Sesuatu yang Tidak Ada Maknanya Buat Rakyat

Agus Harimurti Yudhoyono
Agus Harimurti Yudhoyono melakukan kampanye di RW 04 Tegal Parang, Mampang, Jakarta Selatan, Rabu (14/12/2016).

Jurnalpolitik.com – Calon gubernur-calon wakil gubernur DKI Jakarta, Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni, kembali tidak hadir dalam acara debat calon gubernur-calon wakil gubernur DKI Jakarta yang digelar Kompas TV, Kamis (15/12/2016).

Hingga acara dimulai pukul 19.00 WIB, hanya tampak dua pasangan calon yang hadir, yakni Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat dan Anies Baswedan-Sandiaga Uno.

Acara bertajuk “Rosi & Kandidat Pemimpin Jakarta” ini dimoderatori Rosiana Silalahi. Saat membuka acara tersebut, Rosianna memastikan bahwa Agus-Sylvi tidak bisa menghadiri acara ini.

Ia tidak merinci apa alasan pasangan nomor pemilihan satu tersebut tidak hadir.

“Seharusnya saya memanggil dari pasangan nomor urut satu, namun mereka (Agus-Sylvi) tidak bisa hadir,” ujar wanita yang akrab disapa Rosi itu membuka acara.

Sontak, pernyataan Rosi tersebut membuat penonton yang menghadiri acara tersebut bersorak.

Karena Agus-Sylvi tidak hadir, Rosi langsung memanggil pasangan nomor pemilihan dua, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat.

Saat naik ke atas panggung, Ahok-Djarot kompak mengenakan kemeja kotak-kotak dengan dipadukan celana panjang berwarna hitam.

Setelah Ahok-Djarot naik ke atas panggung, Rosi langsung memanggil pasangan nomor pemilihan tiga, yakni Anies Baswedan-Sandiaga Uno.

Anies terlihat memakai jas berwarna hitam dengan dalaman kemeja berwarna putih yang dipadukan dengan celana bahan berwarna cokelat. Tak lupa, Anies mengenakan peci berwarna senada.

Berbeda dengan Anies, Sandiaga memilih tak mengenakan jas. Ia lebih memilih mengenakan kemeja putih yang lengannya digulung sampai siku.

Sandi tampak mengenakan celana yang warnanya selaras dengan pecinya, yakni cokelat.

Alasan tak hadir

Saat berkampanye di kawasan Cipete petang ini, Agus menyatakan tidak hadir dalam debat tersebut.

“Saya tidak hadir, masih dengan rakyat. Saya masih di sini. Saya memilih untuk menyibukkan diri bersama rakyat, mendengarkan langsung aspirasi rakyat,” kata Agus.

Soal calon gubernur lain yang bersedia datang ke acara debat, Agus menyatakan itu pilihan masing-masing. Agus menilai warga sudah menantikan kehadirannya.

“Rakyat akan lebih feel comfortable untuk bersama dengan calon pemimpinnya dibandingkan mereka (warga) melihat sesuatu yang tidak ada maknanya buat mereka,” ujar Agus.

Agus hanya menjawab singkat saat ditanya apakah dia akan hadir atau tidak jika ada undangan debat cagub dari media atau di luar acara debat resmi dari KPU DKI.

“Saya ingin bersama rakyat,” ujarnya sembari mengalihkan pandangan.

Sementara itu, juru bicara tim pemenangan Agus-Sylvi, Rico Rustombi, yang ada di samping Agus buru-buru memotong wawancara.

“Nanti saya bisa jelaskan,” ujar Rico.

Acara bertajuk “Rosi & Kandidat Pemimpin Jakarta” tersebut disiarkan langsung dari Ballroom Djakarta Theater XXI, Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis (15/12/2016) malam.

Wakil Pemimpin Redaksi Kompas TV Yogi Nugraha mengatakan, acara ini merupakan episode spesial dari acara “Talkshow Rosi”.

Dalam acara ini, kata Yogi, para kandidat akan diberikan kesempatan untuk menyampaikan visi dan misinya.

Yogi menambahkan, selain ada pemaparan visi-misi, dalam acara ini, para pasangan calon diberikan kesempatan untuk menampilkan performance kreatif dari masing-masing pasangan.

Ia mengatakan, sebagai lembaga penyiaran publik, Kompas TV merasa terpanggil untuk membantu publik mengetahui calon pemimpin Jakarta.

Untuk itu, pihaknya menyajikan talkshow yang menghadirkan semua pasangan calon gubernur-wakil gubernur DKI Jakarta.

“Ini merupakan produk jurnalistik. Karena produk jurnalistik, asas keberimbangan pasti kita junjung. Kami terpanggil untuk mensosialisasikan, para calon kepada masyarakat,” ucap dia.

 

Tuliskan Pendapat Anda

Powered by Facebook Comments

Lainnya